untitle

Pada senja yang entah sudah keberapa kali…Aku masih saja menunggumu di perbatasan siang dan malam.
kau pernah mengucap janji pertemuan setelah waktu yang kau bentangkan begitu lama, bahkan terasa mati untuk melewatkannya.

Kau masih saja menyebutku; Gadis penuh mimpi.
hanya karena aku yang tak pernah lelah untuk bermimpi bersamamu, selamanya.
aku masih ingat bagaimana tertawamu yang renyah, ketika aku bergulat manja di dadamu yang bidang, sambil membisikan: “Aku masih rindu kamu, walaupun ini sudah 3jam pertemuan kita.”

Kau selalu bilang, tak ada yang perlu di lebih-lebihkan diantara kita.
kita hanya masa lalu yang tak pernah cukup puas dengan perasaan rindu yang sebenarnya membelengu kita untuk melangkah.
Tapi, kalaupun kita tidak pernah bersama: mungkin aku tak akan se-terlalu pemimpi ini.

berulang kali, entah sudah berapa kali kalender aku balik untuk tanggal-tanggal berikutnya…
Aku masih menemukan namamu sebagai rencanaku esok hari, sebagai impian terbesarku.
Sering seperti ini, aku melarutkan diri dlm tulisan di ambang senja.
menulis manis apa saja tentangmu.

dari yang selalu memimpikanmu, Aviandani.

Hey, mantan pacarku~

Hey , mantan pacarku :)
Apa kabarmu disana , masih ingatkah kamu denganku?
Aviandani aulia, perempuan yg pernah bersamamu kemarin .
Perempuan yg pernah memberikan seluruh perhatiannya utk mu ..
Yang pernah memberikan airmatanya ketika hatinya sakit krna mu dulu ..
Yang selalu kau puji saat dia bisa membuatmu tersenyum ..
Hmm , perempuan yg dulunya begitu mencintaimu :’)
Hey , mantan pacarku !
Senang berkenalan denganmu , senang pernah berbagi denganmu ..
membagi hatiku , cintaku dan isi dompetku denganmu :P
bagaimana , apa kau menjadi lebih baik setelah meninggalkanku kemarin ?
saya rasa tidak . krna saya bisa melihat betapa menderita kamu saat ini tanpaku cintaku dan uangku !!
kasihan , aku telah enggan membantumu ..
hey mantan pacarku ..
sudahkah kau temukan wanita impianmu ?
seperti apa yg kau katakan dulu padaku saat memutuskan utk meninggalkanku ..
wanita yg bisa mengerti bagaimana kamu , tdk sepertiku yg kau bilang TIDAK PENGERTIAN .
wanita yg kau bilang wanita rumahan , tdk sepertiku yg SUKA KELUAR MALAM .
wanita yg bisa nerima semuanya sekalipun kebohonganmu , tdk sepertiku yg kau bilang BERILMU TINGGI .
bagaimana , saya rasa tidak mudah mendapatkan wanita impianmu itu .
tp baiklah saya bantu dgn doa ; semoga kau temukan dia yg kau impikan , amin :)
hey mantan pacarku ..
bagaimana , sudahkah kau belajar menjaga perempuan yg kau bilang makhluk lemah itu ?
memelihara hatinya yg kau bilang rapuh itu ?
memahami perasaannya yg kau bilang dibawah logika itu ?
hmm , saya rasa belum ! krna jelas terlihat kamu masih terlalu sombong utk mau berkorban demi perempuanmu ..
belajarlah tiga hal itu , berkorban lah krna itu untukmu juga ..
hey mantan pacarku ..
mana wanita yg dulu kau katakan lebihbaik dariku itu ?
mana , seharusnya aku masih melihatnya disampingmu skrg ..
menemanimu saat kau jatuh , ah ternyata dia TIDAK LEBIH BAIK DARIKU !
mungkin pun dia tengah hanyut dalam cinta lelaki yg menurutnya lebih baik darimu ..
sama seperti dulu kau tinggalkan aku ..
kasihan , tangganku tdk lg utk menolongmu skrg .
tp utk bertepuk bahagia krna kehancuranmu sekarang ..
rasanya , saya tidak bisa kalau tidak berbicara banyak tentang anda ..
anda terlalu luas untuk diperbincangkan . anda itu OBJEK TERBESAR SAYA !!
bagaimana tidak , dengan andalah saya menjadi seperti ini .
seperti saat ini , mungkin hati kecil anda tau bagaimana persisnya saya skrg ini .
krna anda tau betul , apa yg telah anda perbuat pada saya kemarin itu :’)
ingin sekali aku melihatmu bahagia , bersama wanita yg kau pilih !!
tp sayang , sampai harini saya belum melihat kebahagiaan itu .
apa mungkin , sumpah serapah saya sedang berlaku buat mu ?? hhahah ..
maaf , saya terlalu sakit utk tidak menyumpahimu .
hey , mantan pacarku :)
masih doyan selingkuh gak ?? kayak kamu dlu yg selingkuhin saya ??
hhmm , jangan kebanyakan ntr kamu yg repot .
tp gppa juga sih . itu artinya kamu ganteng makanya mau aja diselingkuhin sama kamu .
hhhm , pasti ilmu kamu jg makin tinggi deh .
keliatan dari berapa banyak perempuan yg menangis krna kamu . :D
hey , mantan pacarku :)
saya rasa , cukup buat saya utk mempublikasikan kamu .
krn , semakin banyak saya mempublikasikan kamu ..
maka semakin terlihatlah betapa bodohnya saya waktu itu .

aibmu berarti aib saya juga , itu prinsip saya :)
kau pernah berperan besar dalam hidup saya , merubah pribadi saya , sifat saya dan (mungkin) *ub** saya juga :P
maaf kalau saya terlalu berani menulis semua ini . saya senang seprti ini .
kelihatan bodoh memang , tp begitulah kenyataan bersamamu kemarin.

Buat papa~

Assallamuallaikum Papa ….

Siang ini, di Jumat yg cerah. ada rindu yg besar dihatiku…
Papa apa kabar?? semoga papa baik-baik aja ya?? aku pengen ketemu papa loh :’)
Aku ingat, terakhir papa nelfon aku itu sekitar 2 minggu yg lalu kan?? waktu itu aku baru aja selesai solat magrib, baru mengucapkan salam. handphoneku bunyi dan aku gak nyangka kalo nama papa yg keluar di layarnya.
yatuhan papa nelfon, pasti dia rindu samaku :’) terkadang aku rindu dirindukkan seorang papa.

Aku gak suka kalo lagi dijalan terus liat ada cewek yg diantar kesekolah sama papanya, itu pemandangan paling menyebalkan yg aku lihat setiap pagi. dimana saat hati aku masih segar-segarnya krna udara pagi mendadak harus galau ngeliat pemandangan seperti itu. Belum lagi pas sore harinya, pas aku lagi capek-capeknya pulang kerja kejebak macet didepan salah satu sekolah di daerah setiabudi yang (lagi-lagi) harus ngeliat beberapa orang anak yg bergegas menjumpai papa mereka masing-masing yg udah nungguin mereka untuk pulang kerumah :’) aaaah aku jarang seperti itu..
kalo pun pernah, itu dulu kaliiiiii. waktu masih SD dan itu pun jarang :( entah berapa belas tahun yg lalu.

Aku sering baca, di blog/ status fb-twitter atau di artikel-artikel lainnya tentang anak gadis yg menceritakan ayah mereka yg keras dalam menjaga mereka. atau bahkan dari lingkungan sekitar beberapa teman masih dilarang sama papanya untuk pacaran krna papanya gak mau ada hal buruk yg terjadi dengan anak gadisnya itu ;’) seperti itukah seorang papa?? mengagumkan !!
untuk beberapa moment di pernikahan yg aku hadirin, aku selalu ngeliat seorang ayah yg langsung menjadi wali putrinya ketika ijab kabul. ada hati yg bergetar melihat pemandangan itu. air mataku selaku menetes dalam setiap prosesi ijab kabul yg aku lihat. bahkan saat menulis bagian ini pun aku merasa mataku kabur. hatiku semakin merindukannya tuhan :’(
terlintas di pikiranku, akankah nanti papa jd waliku langsung kelak aku ditempatkan pada moment paling sakral didalam kehidupanku itu, moment yg paling ditunggu semua orang..
Kalo pun nanti papa gak bisa jadi waliku, aku mau ada alasan yg jelas. Kematian misalnnya :’) tp aku mohon, kalo Allah ngasih rejeki umur dan kesehatan buat kami. aku ingin papaku sendiri yg menikahkanku dengan lelaki yg (insyaallah) terbaik buatku. amin ya rabb :)

Papa…
terakhir papa nelfon, papa bilang papa di jakarta ya?? papa sama siapa disana?? apa disana ada seseorang yg papa antar dan jemput setiap harinya?? atau apa papa disana tengah menjaga putri papa yg lain (mungkin). aku selalu ingin mempertanyakan hal ini paa, hanya aku takut. aku takut papa marah lalu tidak menelfonku lagi. krna walaupun dalam sebulan itu hanya sekali papa nelfon aku..itu sudah membuatku senang. terlebih kalo papa nelfonnya waktu aku lagi sama temen aku. aku bangga menjawab ketika mereka bertanya : “Telfon dari siapa nik” , “Dari papaku” . Hahha ada kebahagian tersendiri paa. harusnya papa menyadari itu dan menelefonku lebih sering lagi :’)
Papa, walaupun aku gak punya waktu yang banyak bersamamu. walaupun papa gak bersamaku di beberapa belas tahun terakhir ini. Aku tetap sayang papa dengan kebencian yg secara manusiawi ada dihatiku.
Papa, papa tau lagunya Beyonce yg Daddy kan?? lagunya bagus paa…
Aku cengeng, aku selalu menangis kalo udah dengar lagu itu. aku sedih kenapa papaku gak kayak yg di lagu itu ya?? papa aku gak pernah tau gimana rasanya dimarahin seorang ayah ketika anak gadisnya pulang terlalu malam, ketika anak gadisnya melakukan suatu kesalahan.

Papa..
Bagaimana rasanya dipeluk oleh seseorang ayah??
dikhawatirkan seorang ayah?? aaah aku gak pernah ngerasain hal yg kayak gitu paa…

Papa..
kadang di beberapa facebook teman aku melihat mereka mencium ayahnya dengan manja, atau dipeluk ayahnya dengan hangat. melihat itu aku agak sedikit risih paa. aku berfikir apa gak malu ya poto berdua gitu sama papanya?? aaah mungkin ini hanya pikiran bodohku yg tidak pernah seperti itu ya paa.
papa, aku pengen loh masang propic fb berdua sama papa. papa yg sekarang. kapan ya paa?? aku gak yakin papa lagi di jakarta. aku ngerasa papa masih di sekitar medan. papa gak mau ketemu aku ya?? aah entahlah.
Pa.. kenapa sih di Ijazah-Ijazahku selalu tertulis namamu?? bukan nama mama?? padahal kan aku bisa sampai sekarang semuanya dari mama. mama yg banting tulang biayain sekolah aku bukan papa, aku gak suka pa … liat nama papa ada di ijazah aku. gak adil buat mama!!!

yaudahlah paa…
aku mulai malas melanjutkan tulisan ini, mendadak kebencian muncul disela-sela rinduku yg begitu besar untukmu. dimana pun papa … aku harap papa bisa ngerasain kalo putrimu disini pengen ketemu. Aku gak minta papa pulang dan kembali kepada kami kalo itu hanya membuat masalah terutama buat mama. cuma aku hanya ingin ada satu tindakkan lebih yang mengesankan kalo aku putri yg selalu kau perhatikan, kau tunggu tumbuh kembangnya. Sering-sering telfon aku ya paa. temui aku bila perlu..
Aku sayang papa.

Surat Cinta untuk mama~

Dear Mama..311323_4041640163655_1580592353_n

Selamat hari sabtu, dan selamat hari Ibu.
Sepotong surat digital ini hanya sebuah bentuk apresiasiku terhadap satu hari yg diagungkan seluruh umat manusia atas sosok yg paling berharga, yaitu Ibu.

Setiap hari adalah hariku denganmu.
Dan hari ini hanyalah sebagai salah satu hari yg disepakati dunia menjadi hari yg special untuk orang yg paling special sepanjang masa; Mama.

Selebihnya..
aku yakin kau tau betul betapa besar rasa cintaku ini. Terimakasih udah menjadi mama yg paling hebat buatku selama 21thn ini. Untuk semuanya yg pernah aku dapatin dari mama adalah kepastian duniawi yg paling indah. Karena adalah hakiki bahwa Kasih ibu sepanjang masa tak terbalas apapun. I’m proud of you, Mom.

Bagaimanapun, berapa kali pun waktu berganti…
Aku tetap puteri kecilmu yg butuh perhatian dan cinta kasih. Dan tetaplah puteri kecil yg butuh kau sbg tempat bertanya ttg hal2 baru yg ku temui di dunia ini. Sebagaimana dulu sabarmu mengajarkanku huruf demi huruf utk membentuk kata lalu kalimat yg (mungkin) kini menjadi madu yg memaniskan masa tuamu atau racun yg menyakiti hati kecilmu. Hanya krna ucapanku. Maafkan aku, mama…

Mama adalah Satu-satunya hal yg paling berarti buatku, lebih dari cinta kasih pada siapapun. Kebahagian mama adalah hari-hari yg sedang kupersiapkan. Akan tiba waktunya, cepat atau lambat akan kubawa mama ke dalam bahagia, laksana seorang petani yg memetik buah manis atas kerja kerasnya merawat dan membesarkannya selama ini.

Doa dan keridhoanmu, adalah jalan kesukesanku. Ikatan bathin antara ibu dan anak adalah ikatan cinta yg paling tinggi dan tidak terputus. I love you Mom.

Medan, Desember 2012.
Yang mencintaimu, Aviandani.-

Sajak Pedih~

Kau pernah menjadi satu-satunya yg aku agungkan..
Sampai aku lupa, aku tidak lagi memberi jarak pada fikiran dan perasaan..
Aku pernah bahagia dan sakit karena mu, kekasih hati yang mati krna dusta.
Aku pernah hampir mati saat aku sadar: kenyataan tidak sepaham dengan angan dan mimpiku.

Pada satu dua puisi yang pernah ku cipta di awal kasih kemarin..
Kau adalah satu-satu pemegang peranan tokoh terpuji didalamnya.
Sampai aku harus mengerti, hidup tidak seindah puisi-puisi ciptaanku.
Ada Tuhan, yang mempunyai cerita lebih sadis bahkan dari film kematian yg pernah ku tonton.

Hari ini…
Aku menanggalkamu dari hati yg kau tinggalkan ini..
Aku beterimakasih atas kisah kasih kita yg paling mengharubiru sepanjang sejarah hidupku.
Maafkan aku, aku haru meludahi semua kata manis yg ku buat sendiri untukmu.
Kau yang tak lagi pantas ku cinta.

Untuk sebuah nama yang tak bisa kusebutkan….

Untuk sebuah nama yang tak bisa kusebutkan…Apa gunanya rindu yang setiap hari kau kirimi kepadaku, kalau kau pernah bilang: “Aku bukan bagian darimu lagi, Maharani.”
Aku rindu dan kau berabu pada jalan yang semakin jauh bahkan tidak pernah kulewati.

Untuk sebuah nama yang tak bisa kusebutkan…
Berulang kali sudah aku menata hati ini setelah kau buat segalanya tak berbentuk, tapi kenapa setiap kali aku hampir selesai mengerjakannya, kau datang: “Maharani, bagaimana kabarmu?.”
Singkat buatmu, tapi menyayat dan kemabli melukaiku.

Untuk sebuah nama yang tak bisa kusebutkan…
Kenapa hari ini tidak kulihat kau disini, padahal tadi malam kita masih berbincang hangat dalam tidurku, “Maharani, besok pukul 8. Aku tunggu kau ditaman kota.”
Ini omonganmu yang kesekian kali, yang tidak dapat kuliat realitanya.

Untuk sebuah nama yang tak bisa kusebutkan…
Aku tetap Maharani yang menunggumu.

Akulah pecandu akan dirimu…

Aku berdiri berpijak pada waktu yang kejam..
Berdiri untuk menunggu, berlari seperti akan bertemu…
Hati tidak akan pernah salah, ia akan jatuh pada ruang yang menyiapkan surga untuknya.
Meneguk kasih dalam hausnya pelukkan.
Setidaknya aku pernah merasakan hangatnya pelukanmu atas hati yang begitu dingin.

Aku bisa apa? setelah aku menyadari … Aku kecanduan akan dirimu!
Aku ketergantungan pelukkanmu, akulah penikmat senyummu.

Senja kembali hangat,
Aku pernah menyusuri pantai .. meluaskan rinduku padamu hari-hari ini.
Seperti biasa, aku pikir aku akan menemukan hal yg menarik disana.
tapi tidak, kemana pun aku pergi. Tidak akan ada hal yg menarik, semenarik dirimu.

Aku pernah mencintaimu begitu keras kemarin,
hingga ketika kau pergi, cinta itu berubah. jauh lebih kuat.
cinta itu semakin mengakar, terlebih dipupuk oleh rasa rindu yang begitu banyak.
Kelak  waktunya: Aku akan bersemi pada musim yang kau tentukan, yaitu kepulanganmu.

Aku menjadikan teduh, teduh yang bisa kau kenang bahkan teduh yang menjadi tempatmu yang paling bahagia, ketika kau telah kembali dari musim panas, pencarianmu.
I miss you, jogjyakarta.-

 

 

 

repost from: http://aviandaniaulia.wordpress.com/
9 september 2012